Sejarah Band Dewa 19Sejarah Band Dewa 19
Spread the love

Perkenalan

Dewa 19 adalah salah satu band legendaris yang telah mengukir sejarah panjang dalam industri musik Indonesia. Band ini didirikan pada tahun 1986 di Surabaya oleh Ahmad Dhani, Andra Junaidi, Erwin Prasetya, Wawan Juniarso, dan Ari Lasso. Awalnya dikenal sebagai Down Beat, band ini kemudian berganti nama menjadi Dewa 19 pada tahun 1988. Nama “Dewa” diambil dari salah satu kata dalam Bahasa Sansekerta yang berarti “dewa” atau “ilahi”, sedangkan angka “19” melambangkan usia mereka saat itu. Dewa 19 segera menjadi salah satu ikon musik Indonesia dengan gaya musik yang unik dan lirik yang mendalam.

Kunjungi halaman ini untuk menemukan artikel terkait Profil Band Burgerkill .

Grup ini telah merilis banyak album yang sukses secara komersial dan kritis, seperti “Dewa 19” (1992), “Format Masa Depan” (1994), “Terbaik Terbaik” (1995), dan “Bintang Lima” (2000). Lagu-lagu mereka seringkali memiliki lirik yang kuat dan melodinya mudah diingat, menjadikan mereka sangat populer di kalangan penggemar musik Indonesia.

Meskipun Dewa 19 mengalami beberapa perubahan anggota dan periode vakum, mereka tetap menjadi salah satu band legendaris di Indonesia. Karya-karya mereka masih terus didengarkan dan dihargai oleh para penggemar musik hingga saat ini.

Eksplorasi Musik dan Kesuksesan Dewa 19: Era Emas Band Rock Indonesia

Pada era 1990-an, Dewa 19 merilis serangkaian album yang meraih kesuksesan komersial dan kritis. Salah satu judul  lagu “Dewa 19” dirilis pada tahun 1992 dan menjadi tonggak awal kesuksesan mereka. Lagu-lagu seperti “Kangen” dan “Pupus” dari album tersebut menjadi hits besar dan mendapat sambutan yang luar biasa dari para pendengar. Kesuksesan ini dilanjutkan dengan album-album berikutnya seperti “Format Masa Depan” (1994), “Terbaik Terbaik” (1995), dan “Pandawa Lima” (1997), yang semuanya mengukuhkan posisi Dewa 19 sebagai salah satu band paling berpengaruh di Indonesia.

Perubahan Formasi dan Perjalanan Pasca Era Ahmad Dhani

Pada tahun 2001, Ari Lasso memutuskan untuk meninggalkan Dewa 19 untuk mengejar karier solonya. Meskipun begitu, band ini tetap eksis dengan formasi baru dan terus merilis album-album yang sukses seperti “Bintang Lima” (2000) dan “Atas Nama Cinta” (2004). Meskipun begitu, Dewa 19 tetap melanjutkan eksistensinya dengan vokalis baru, Once Mekel, dan merilis album “Republik Cinta” (2006) yang sukses.

Warisan Dewa 19 (Sejarah Band Dewa 19)

Meskipun telah mengalami perubahan formasi dan tantangan selama bertahun-tahun, Dewa 19 tetap dianggap sebagai salah satu band legendaris Indonesia yang telah memberikan kontribusi besar bagi perkembangan musik di tanah air. Mereka telah menerima berbagai penghargaan termasuk AMI Awards, MTV Indonesia Awards, dan penghargaan lainnya atas prestasi mereka dalam dunia musik. Lagu-lagu mereka terus menjadi inspirasi bagi generasi baru musisi Indonesia dan menjadi bagian penting dari sejarah musik Indonesia.

Kesimpulan

Dengan pengaruhnya yang mendalam dalam industri musik Indonesia, Dewa 19 akan terus diingat sebagai legenda rock yang telah mengubah wajah musik Indonesia dan meninggalkan warisan yang tak terhapuskan dalam sejarah musik tanah air.

Related Post